Raskin bertumpuk di Kelurahan Bugih Pamekasan karena ditolak Lurah setempat

Pamekasan, (Media Madura) – Sebanyak ratusan kuintal karung beras raskin yang disalurkan gudang Bolug Sub Drive XII Madura ke Kelurahan Bugih, Kecamatan Kota, Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur, dikeluhkan warga, karena kualitas beras kotor dan tak layak dikonsumsi.

Pengiriman beras nersubsidi 10 kg tersebut adalah program pemerintah untuk percepatan dan perluasan p enanggulangan kemiskinan tahun anggaran 2018 di Kabupaten Pamekasan.

“Ada 290 warga penerima manfaat beras subsidi tersebut dan setiap penerima akan mendapatkan 20 kg beras dangan syarat harus membayar uang tebusan sebesar Rp 32.000,” ucap Lurah Bugih, Syaiful Arief saat diwawancarai di kantornya, Jumat.

Diakui, pada saat pengiriman beras subsidi tersebut ia sempat bersitegang dengan pihak pengirim, karena beras yang dikirim kualitasnya sangat buruk dan tak layak untuk dikonsumsi oleh warga.

“Ketika kami lihat beras tersebut kualitasnya tidak bagus. Kami tak mau menerima beras itu, kasian warga saya kalau harus mengkonsumsi beras yang kualitasnya jelek,” terangnya.

Reporter: Zubaidi
Editor: Zainol

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.