PDI Perjuangan se Madura, Bersama Said Abdullah Bagikan 68 Paket Sembako

Advertisement

Pamekasan, (Media Madura) – Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan se Madura, membagikan sebanyak 68 ribu paket sembako kepada masyarakat kurang mampu di tengah pendemi Covid-19 ini. Selasa (27/4/2020).

Seluruh kader dan simpatisan mendatangi rumah warga satu persatu. Selain itu, bantuan khusus masyarakat tersebut sebagai bentuk tanggung jawab dan kepedulian anggota DPR RI Dapil XI Madura, Fraksi PDI Perjuangan tersebut terhadap konstituennya.

“Bersamaan dengan momentum Ramadan 1442 Hijriyah di tengah pandemi Covid-19, MH Said Abdullah bersama DPC PDI Perjuangan se Madura, membagikan puluhan ribu paket sembako untuk masyarakat kurang mampu di Madura,” kata Sekretaris DPC PDI Perjuangan Pamekasan, Nadi Mulyadi.

Dari total sebanyak 68 ribu paket sembako tersebut, masing-masing disalurkan melalui DPC partai politik (parpol) berlogo kepala banteng di setiap kabupaten di Madura. Meliputi sebanyak 6000 ribu paket di Bangkalan, 6000 ribu paket di Pamekasan, 6000 paket di Sampang dan sisanya disebar di Sumenep.

“Selama masa pandemi ini, kita juga memberikan bantuan kepada masyarakat secara massif. Setidaknya sedikit mengurangi beban kebutuhan masyarakat,” ungkapnya.

Bersamaan dengan momentum Ramadan 1442 Hijriyah, pihaknya  mendistribusikan bantuan dalam bentuk sembako. “Paket sembako ini berupa beras, indomi, minyak goreng, garam dapur dan lainnya. Secara teknis proses pendistribusian kita melibatkan PAC di Madura, dan DPC dijadikan sebagai posko utama,” jelas pria yang juga juru bicara Ketua Banggar DPR RI tersebut.

“Untuk paket sembako tersebut juga kita berikan kepada masyarakat kurang mampu, khususnya yang terdampak pandemi Covid-19. Semisal tukang becak, ojek, petani, lensia hingga penyandang disabilitas,” sambung pria yang akrab disapa Nadi.

Sementara MH Said Abdullah menyampaikan aksi sosial tersebut sebagai bentuk pengabdian kepada masyarakat kurang mampu dan terdampak Covid-19. Dan, dialksanakan serentak di 4 Kabupaten.

“Bantuan ini murni untuk mengurangi beban masyarakat akibat pandemi virus ini,” kata MH Said Abdullah.

“Harus door to door, tidak boleh menimbulkan kerumunan massa. Intinya harus Prokes. Dan, Melalui kegiatan ini kami berharap semoga dapat mengurangi beban masyarakat dan tentunya bermanfaat. Tidak kalah penting kami juga mengimbau masyarakat agar mentaati anjuran pemerintah dan MUI terkait virus ukuran nano ini,” pungkasnya.(Ist/Arf)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.