Foto: facebook @A Dardiri Zubairi

Sumenep, (Media Madura) – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur menemukan fakta mengejutkan soal angka kemiskinan di wilayah itu pada tahun 2018 lalu.

Berdasarkan laporan Pansus DPRD Sumenep terhadap nota Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati setempat akhir tahun anggaran 2018, bahwa angka kemiskinan tahun 2018 meningkat dari tahun 2017.

Kata juru bicara Pansus LKPJ Bupati, Juahari mengatakan, Pansus menilai hal ini tidak berbanding lurus dengan kekuatan APBD yang dimiliki Kabupaten Sumenep.

Menurut dia, kekuatan APBD Sumenep sebenarnya bukan tidak mampu menurunkan angka kemiskinan. Hanya saja, program-program penanggulangan kemiskinan yang dibuat pemerintah kabupaten yang belum strategis.

“Bahkan, kami menilai Pemkab Sumenep selama ini terkesan hanya mengandalkan program-program dari pusat, terkait pengentasan kemiskinam, yakni PKH, KIS, KIP, dan lain sebagainya,” ungkapnya.

Menanggapi hal tersebut, Bupati Sumenep, A. Busyro Karim, mengatakan survei Badan Pusat Statistik (BPS) terkait hal tersebut dilakukan pada bulan Maret. Sehingga pada saat dilaksnakan survei, program pemerintah terhadap masyarakat belum maksimal.

“Kalau Maret itu biasanya memang dari sisi program belum maksimal. Bahkan mungkin ada yang baru masuk pelelangan,” ujar orang nomor satu di lingkungan Pemkab Sumenep itu, Selasa (14/5/2019).

Namun demikia Bupati mengakui, bahwa di beberapa daerah pedesaan dan kepulauan memang masih harus dilakukan percepatan program. “Sehingga tahun ini sudah ada yang dilelang, ini dalam rangka menjawab dalam bulan-bulan Maret seperti ini sudah ada program yang masuk,” tambahnya.

Reporter: Rosy
Editor: Zainol

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.